Perkuat Tata Kelola Perkebunan Kelapa Sawit, Kementerian Pertanian Gandeng PTPN

oleh -6060 Dilihat
Editor: Redaksi InfoSAWIT
InfoSAWIT
Dok. Istimewa/Direktur Jenderal Perkebunan, Andi Nur Alam Syah bersama Dirut PTPN Holding, M Abdul Ghani.

InfoSAWIT, JAKARTA – Indonesia, sebagai salah satu produsen utama kelapa sawit dunia, terus berkomitmen untuk memperbaiki tata kelola perkebunan kelapa sawit. Langkah ini diambil oleh Kementerian Pertanian melalui upaya yang dilakukan oleh Direktorat Jenderal Perkebunan. Dalam rangka mencapai tujuan ini, kerjasama dengan berbagai pihak, termasuk PTPN (Perusahaan Perkebunan Nusantara), menjadi sebuah langkah strategis.

Direktur Jenderal Perkebunan, Andi Nur Alam Syah mengungkapkan pentingnya kolaborasi dengan PTPN. Kolaborasi semacam ini menjadi kunci dalam menghadapi berbagai tantangan yang muncul dalam pengelolaan perkebunan kelapa sawit.

 “Saya sangat senang berkolaborasi dengan PTPN karena kita berada pada frekuensi yang sama untuk melakukan perbaikan tata kelola perkebunan,” ungkapnya, dikutip InfoSAWIT dari laman resmi Kementerian Pertanian, Rabu (15/11/2023).

BACA JUGA: Memilih Tanaman Tumpang Sari di Kebun Sawit, Supaya Pendapatan Meningkat

Meskipun tata kelola perkebunan kelapa sawit Indonesia sudah mengalami kemajuan, Andi Nur menekankan perlunya tetap menjaga dan terus mengembangkan aturan yang berlaku. “Tata Kelola perkebunan kelapa sawit kita tentunya sudah cukup baik, hanya saja kita harus tetap menjaga, kembangkan sesuatu aturan yang berlaku dan terus melakukan perubahan agar kedepannya perkebunan kita semakin maju dan berkembang, serta bernilai tambah dan berdaya saing,” ujarnya.

Pentingnya riset dan inovasi dalam penguatan perkebunan menjadi sorotan utama. Dengan didukung teknologi yang memadai, riset dianggap sebagai salah satu kunci untuk mencapai perbaikan yang berkelanjutan. “Riset harus kita perkuat, pemerintah tentunya membutuhkan dukungan dari para stakeholder untuk terus bersinergi bersama dan menjaga komitmen, demi mewujudkan pengembangan kelapa sawit Indonesia yang berkelanjutan, serta membenahi peraturan agar menjadi terintegrasi dan tepat guna,” tambah Andi Nur.

Mengembangkan riset yang kuat akan membantu pemerintah dan industri perkebunan untuk memahami lebih dalam tantangan yang dihadapi. Selain itu, riset juga menjadi landasan untuk inovasi, yang dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas perkebunan kelapa sawit.

BACA JUGA: Harga TBS Sawit Kaltim Periode I-November 2023 Naik Rp. 66,63/kg, Cek Harganya..

Kolaborasi dengan PTPN menjadi langkah yang tepat dalam menggalang dukungan dari sektor swasta. PTPN, sebagai perusahaan yang bergerak di bidang perkebunan, dapat memberikan kontribusi nyata dalam implementasi perubahan dan perbaikan. Dalam konteks ini, PTPN tidak hanya menjadi mitra strategis, tetapi juga menjadi agen perubahan yang aktif.

Dapatkan update berita seputar harga TBS, CPO dan industri kelapa sawit setiap hari dengan bergabung di Grup Telegram "InfoSAWIT - News Update", caranya klik link InfoSAWIT-News Update, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel. Bisa juga IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS.


Atau ikuti saluran Whatsapp "InfoSAWIT News", caranya klik link InfoSAWIT News dan Group Whatsapp di InfoSAWIT News Update

Untuk informasi langganan dan Iklan silahkan WhatsApp ke Marketing InfoSAWIT_01 dan Marketing InfoSAWIT_02 atau email ke sawit.magazine@gmail.com