Ekspor Oleokimia Indonesia Diproyeksikan Capai US$ 54 Miliar pada 2030

oleh -1282 Dilihat
Editor: Redaksi InfoSAWIT
infosawit
Dok. Istimewa

InfoSAWIT, BANDUNG – Asosiasi Produsen Oleochemical Indonesia (APOLIN) memproyeksikan bahwa nilai ekspor produk oleokimia Indonesia dapat mencapai US$ 54 miliar pada tahun 2030, dengan peningkatan ini diharapkan dapat didorong oleh perkembangan hilirisasi industri sawit di Indonesia.

Sekretaris Jenderal APOLIN, Rapolo Hutabarat menyatakan, bahwa peningkatan nilai ekspor oleokimia ini akan didorong oleh permintaan yang beragam dari industri kosmetik, makanan-minuman, hingga farmasi.


Menurut Rapolo, perkiraan nilai pasar oleokimia pada tahun 2030 diperkirakan mencapai USD5,4 miliar, dengan pertumbuhan sekitar 6 persen setiap tahun. Namun, ia juga mencatat bahwa nilai ekspor oleokimia pada tahun sebelumnya mengalami penurunan akibat anjloknya nilai komoditas dunia sebesar USD3,5 miliar, dengan volume diperkirakan mencapai 4,2 juta ton.

BACA JUGA: BPDPKS Ajak Peneliti Hasilkan Riset Berkualitas untuk Keberlanjutan Industri Sawit

Rapolo menekankan bahwa pasar ekspor oleokimia terbesar adalah ke kawasan Asia Pasifik, dengan nilai mencapai USD16 miliar, sementara sisanya menuju Uni Eropa dan Amerika.

Produk utamanya melibatkan fatty acid, fatty alcohol, dan lainnya. Dia juga mengusulkan agar Indonesia mengeksplorasi pasar di Afrika, mengingat populasi yang besar namun GDP yang masih rendah,” kata Rapolo saat menjadi pembicara pada Workshop Jurnalis Industri Hilir Sawit, yang dihadiri InfoSAWIT, Kamis (1/2/2024) di Bandung.

Namun, Rapolo juga mengungkapkan beberapa tantangan yang dihadapi oleh industri hilir sawit Indonesia, termasuk kurangnya perhatian terhadap beberapa produk seperti tokoferol dan betakaroten.

BACA JUGA: Harga TBS Sawit Jambi Periode 2-8 Februari 2024 Naik Rp. 49,50/Kg, Cek Harganya..

Meskipun pangsa pasar keduanya cukup besar, masing-masing sekitar USD1,3 miliar dan USD4,7 miliar, namun saat ini belum ada produsen oleokimia di Indonesia yang memproduksi keduanya. Rapolo menekankan bahwa Indonesia seharusnya memanfaatkan sumber daya alamnya untuk mengisi kekosongan ini, khususnya dengan melibatkan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di sektor farmasi. (T2)

Dapatkan update berita seputar harga TBS, CPO dan industri kelapa sawit setiap hari dengan bergabung di Grup Telegram "InfoSAWIT - News Update", caranya klik link InfoSAWIT-News Update, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel. Bisa juga IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS.


Atau ikuti saluran Whatsapp "InfoSAWIT News", caranya klik link InfoSAWIT News dan Group Whatsapp di InfoSAWIT News Update

Untuk informasi langganan dan Iklan silahkan WhatsApp ke Marketing InfoSAWIT_01 dan Marketing InfoSAWIT_02 atau email ke sawit.magazine@gmail.com