Daya Saing Minyak Sawit Malaysia Kalah dari Indonesia

oleh -1615 Dilihat
infosawit
Dok. Istimewa

InfoSAWIT, KUALA LUMPUR – Dalam hal daya saing, minyak sawit asal Malaysia kalah dari Indonesia. Lantaran Pemerintah Indonesia telah mengurangi pungutan ekspor, yang menunjukkan bahwa Indonesia benar-benar fokus untuk menguras stok karena mereka membangun kelebihan persediaan dalam beberapa bulan terakhir. Jelas, pemerintah Indonesia telah mengurangi itu.

“Akibatnya, eksportir Malaysia merugi. Pertama-tama, basis harga [Indonesia] lebih rendah ketimbang yang ditawarkan Malaysia,” kata David Ng, dari Iceberg X Sdn Bhd.

Bahkan, Indonesia telah memperpanjang penghentian pungutan minyak sawit selama dua bulan hingga 31 Oktober 2022, untuk meningkatkan ekspor minyak sawit.

BACA JUGA: Kesejahteraan Petani Sawit di Nagan Raya Rendah, Pilih Pj Bupati Pro Petani

Sebab itu kedepan tutur David Ng, kemungkinan Malaysia juga akan memangkas pungutan ekspor. MPOB memiliki harga acuan untuk CPO. Jika harga acuan CPO terus turun, tentu saja bea keluar untuk minyak sawit Malaysia juga akan turun.

“Berdasarkan harga referensi selama beberapa minggu terakhir, cukup jelas bahwa kita harus menerapkan pengurangan pajak,” kata Ng seperti dilansir InfoSAWIT dari The Edge Markets.

Struktur pajak ekspor minyak sawit Malaysia mulai dari 3% untuk CPO dalam kisaran RM 2,250 hingga RM 2,400 per ton. Tingkat maksimum ditetapkan pada 8% untuk harga yang melebihi RM 3,450 per ton.

BACA JUGA: Harga Minyak Sawit di Bursa Malaysia Naik Lagi, Masih Didukung Permintaan India

David Ng menambahkan bahwa CPO terus diperdagangkan dengan potongan harga yang signifikan dibandingkan minyak kedelai pada US$ 593 per ton, meskipun ia memperkirakan bahwa ini bisa menurun menjadi sekitar US$ 300.

“Jika melihat minyak nabati, minyak sawit sepertinya paling menarik dari segi harga. Jika Anda melihat minyak sawit hingga minyak kacang, perbedaan harganya sekitar US$ 600 dan tidak bisa lebih dari itu. Walau perbedaan harga bisa saja dikurangi menjadi US$ 300,” katanya.

Lebih lanjut tutur David, pada akhirnya, kita harus melihat minyak sawit memainkan peran yang lebih besar dalam pasar minyak nabati karena masih sangat melimpah. “Serta harganya lebih murah dibandingkan dengan minyak nabati lainnya,” katanya. (T2)

Bagikan Artikel:

Dapatkan update berita seputar harga TBS, CPO dan industri kelapa sawit setiap hari dari infosawit.com. Mari bergabung di Grup Telegram "InfoSAWIT - News Update", caranya klik link InfoSAWIT-News Update, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel. Bisa juga IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.