infosawit

Munculnya Sinar Mas Cepsa, Bakal Dongkrak Ekspor Olahan Sawit



Munculnya Sinar Mas Cepsa, Bakal Dongkrak Ekspor Olahan Sawit

InfoSAWIT, JAKARTA - Ekspor hasil pengolahan sawit Indonesia ke pasar Eropa bakal meningkat dengan adanya kerja sama antara Sinar Mas Agribusinesa and Food dengan perusahaan energi asal Spanyol Cepsa. Keduanya mendirikan pabrik oleokimia di pusat produksi minyak sawit nasional yang terintergrasi proses produksinya dari hulu sampai hilir.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan kerja sama tersebut tidak hanya dilihat dari sisi bisnis, namun dapat memperluas pintu ekspor sawit Indonesia ke pasar Eropa. “Jaringan bersama Eropa sangat penting. Untuk itu, joint venture diharapkan akan membawa nama baik bagi CPO Indonesia,” ujarnya dalam keterangan resmi, diterima InfoSAWIT.

 

Airlangga menambahkan industri sawit merupakan salah satu sektor strategis bagi Indonesia karena sebagai produsen dan eksportir terbesar dunia. Sektor ini mampu menyerap tenaga kerja mencapai 21 juta orang baik secara langsung maupun tidak langsung. Kontribusi kelapa sawit mencapai US$20 miliar pada 2016.

 

Dalam bidang industri pengolahan, Indonesia berpeluang menjadi pusat industri sawit global untuk keperluan pangan, non pangan, dan bahan bakar terbarukan. Kemenperin mencatat, Indonesia berkontribusi sebesar 48% dari produksi CPO dunia dan menguasai 52% pasar ekspor minyak sawit.

 

“Ini menjadi kekuatan yang sangat besar pada konstelasi pasar domestik dan internasional bagi produk hilir minyak nabati,” imbuh Airlangga.

 

Chairman Sinar Mas Agribusiness and Food Franky O. Widjaja mengungkapkan usaha patungan tersebut diciptakan dengan visi untuk menjadi produsen alkohol lemak berbasis nabati serta turunannya yang terdepan dengan skala global dan dengan pasokan bahan baku yang berkelanjutan.

 

Apalagi, penjualan alkohol lemak berbasis nabati kian diminati sebagai bahan baku untuk produk perawatan pribadi dan deterjen cair. “Upaya kami ini untuk meningkatkan nilai tambah bagi produk turunan kelapa sawit dan terus menciptakan lapangan kerja di Indonesia,” ucapnya.

 

Pabrik oleokimia yang menelan investasi senilai Rp4,77 triliun ini akan memproduksi asam lemak dan lemak alkohol berkapasitas 160.000 metrik ton per tahun dan memiliki pangsa pasar di kawasan Asia, Eropa Timur dan Eropa Barat. Pabrik ini secara langsung memberikan lapangan pekerjaan bagi 300 tenaga kerja Indonesia.

 

“Kami akan mendukung pertumbuhan industri bahan kimia di Indonesia melalui transfer pengetahuan serta penerapan teknologi terdepan yang berkelanjutan,” kata Deputy CEO Sinar Mas Cepsa, José María Solana. (T3)


. . . Dapatkan majalah infosawit berbentuk digital (e-magz) di infosawit store atau berlangganan.

infosawit