Ekspor Minyak Sawit Indonesia Paruh Kedua 2022 Diprediksi Melonjak

oleh -571 Dilihat
infosawit
Dok. InfoSAWIT

InfoSAWIT, AGRA – Ekspor minyak sawit Indonesia akan melonjak pada paruh kedua tahun ini setelah dilakukannya penghentian sementara kebijakan pungutan ekspor, namun demikian total eskpor minyak sawit Indonesia masih akan jauh lebih rendah di 2022 diprediksi mencapai, 33,7 juta ton lantaran adanya pembatasan sebelumnya, sepeti dilansir Reuters.

Diungkapkan Ketua Bidang Perdagangan dan Promosi Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), FAdhil Hasan, bila pengiriman rednah maka akan memebuat stok bertambah menjadi sekitar 5 juta ton pada akhir tahun dari sebelumnya 4,1 juta ton

“Ekspor akan lebih tinggi di semester II, tapi tidak bisa mengimbangi penurunan ekspor semester I,” kata Fadhil Hasan disela konferensi Globoil di Agra, India, dilansir The Star.

Indonesia telah memberlakukan pembatasan ekspor minyak sawit pada paruh pertama tahun 2022 guna menekan harga minyak goreng sawit. Namun kebijakan pembatasan tersebut justru meningkatkan stok dengan produsen ke level tertinggi dan beberapa produsen terpaksa berhenti membeli tandan buah segar (TBS) Sawit dari petani.

Produsen Indonesia sekarang berupaya untuk mengosongkan stok mereka setelah pemerintah memperpanjang penggentian sementara pungutan ekspor hingga 31 Oktober. Fadhil Hasan, menyarankan pemerintah Indonesia  bisa menerapkan penghentian pungutan ekspor minyak sawit hingga Desember 2022 guna menurunkan stok lebih lanjut. (T2)


Dapatkan update berita seputar harga TBS, CPO dan industri kelapa sawit setiap hari dari infosawit.com. Mari bergabung di Grup Telegram "InfoSAWIT - News Update", caranya klik link InfoSAWIT-News Update, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel. Bisa juga IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS.