Harga Stearic Acid di AS Meningkat pada Juni 2024

oleh -1607 Dilihat
Editor: Redaksi InfoSAWIT
InfoSAWIT
Dok. Istimewa/ Ilustrasi stearic acid.

InfoSAWIT, AMERIKA SERIKAT –   Pada pekan kedua Juni 2024, harga stearic acid di AS meningkat sekitar 0,8% akibat gangguan berkelanjutan pada tarif angkutan laut dan fluktuasi harga Minyak Sawit, bahan baku utama dari pasar Asia Tenggara seperti Malaysia dan Indonesia.

Dilansir chemanalyst, selama Mei 2024, harga Minyak Sawit mengalami penurunan signifikan sekitar 9%, dengan volatilitas terus berlanjut hingga awal Juni, menambah ketidakpastian biaya produksi stearic acid. Stok minyak sawit Malaysia sedikit meningkat pada akhir Mei, naik 0,5% dari April, didorong oleh peningkatan produksi minyak sawit mentah sebesar 14% bulan-ke-bulan menjadi 1,7 juta ton, bertepatan dengan musim panen puncak. Peningkatan ini diperkirakan akan lebih menurunkan biaya produksi Asam Stearat, memfasilitasi ekspor kompetitif ke pasar Amerika Utara dan Eropa.

Sementara itu, ekspor minyak sawit Indonesia pada Mei 2024 mencapai 1,72 juta ton, menurun 4,2% dari April, meskipun output tahunan diproyeksikan naik 5% menjadi 57,6 juta ton metrik untuk tahun ini, didorong oleh tanaman yang semakin matang, menurut laporan Asosiasi Minyak Sawit Indonesia (GAPKI). Dinamika ini menambah ketidakpastian biaya produksi stearic acid.

BACA JUGA: Aliansi Minyak Sawit Asia Desak Hindustan Unilever Pertimbangkan Pengurangan 25% Minyak Sawit dalam Sabun

Kemacetan di rute perdagangan Asia yang krusial, terutama Selat Malaka dan pelabuhan Singapura, telah memperburuk gangguan rantai pasokan, mengakibatkan kenaikan tarif angkutan lebih dari 50%, yang terus mempengaruhi harga stearic acid secara global.

Analisis pasar terbaru menunjukkan bahwa tarif spot untuk pengiriman kontainer ukuran penuh dari Asia ke AS dan Eropa kembali meningkat, dengan tarif melebihi US$ 6.000 untuk unit setara 40 kaki (FEU) pada tiga rute utama, yakni Cina Timur ke Pantai Timur AS, Cina Timur ke Eropa Utara, dan seluruh Asia yang mempengaruhi transit pengiriman stearic acid ke Amerika Utara dan Eropa.

Meskipun menghadapi tantangan ini, permintaan stearic acid dari industri karet hilir tetap lemah, dipengaruhi oleh penjualan kendaraan listrik (EV) yang stagnan di AS dan Eropa. Di AS, penjualan kendaraan listrik dan hibrida menurun menjadi 18,0% dari total penjualan kendaraan ringan baru pada kuartal pertama 2024, turun dari 18,8% pada kuartal sebelumnya, menurut data dari Administrasi Informasi Energi (EIA).

BACA JUGA: Harga CPO KPBN Inacom Turun 0,48 Persen Pada Jumat (21/6), Belawan WD

Begitu juga di Uni Eropa, penjualan mobil listrik baru turun 12% pada Mei dibandingkan tahun sebelumnya, dengan penurunan signifikan 30% di Jerman, di mana pemotongan subsidi awal 2024 berkontribusi pada penurunan 16% penjualan EV sepanjang tahun ini, menurut Asosiasi Produsen Mobil Eropa (ACEA) yang terus membebani kondisi permintaan stearic acid.

Dapatkan update berita seputar harga TBS, CPO dan industri kelapa sawit setiap hari dengan bergabung di Grup Telegram "InfoSAWIT - News Update", caranya klik link InfoSAWIT-News Update, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel. Bisa juga IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS.


Atau ikuti saluran Whatsapp "InfoSAWIT News", caranya klik link InfoSAWIT News dan Group Whatsapp di InfoSAWIT News Update

Untuk informasi langganan dan Iklan silahkan WhatsApp ke Marketing InfoSAWIT_01 dan Marketing InfoSAWIT_02 atau email ke sawit.magazine@gmail.com